Sunday, January 25, 2015

Pesanan Seorang Ayah - Bahagian 4

                                


     
(Dengan Nama Allah Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang)


Assalamu'alaikum Faseha,  

Pertama sekali, abah dengan penuh rasa kesyukuran, mengucapkan tahniah kepada Iyah kerana telah berjaya melangkah kaki ke menara gading, Universiti Teknologi MARA.  Tidak ada yang lebih membanggakan dan menggembirakan hati abah dan mama selain daripada melihat anak-anak kami berjaya dalam bidang pelajaran.  Kini, kehidupan Iyah telah masuk ke fasa baru yang lebih mencabar dan getir.  Namun, seperti juga abang Enol, abang Muaz dan abang Izzat, abah percaya dan yakin Iyah akan berjaya menggenggam segulung ijazah yang dicita-citakan.

Di hari pendaftaran 2 September 2014, ke bilik asrama di Kolej Mawar sementara menanti arahan lanjut


Menyambut usia 4 tahun



Dalam mengharungi kehidupan kampus yang mencabar dan adakalanya getir, Iyah perlu kuatkan azam dan mantapkan pendirian, rohani dan jasmani.  Kikiskan perasaan malas dan putus asa dan jangan sekali kali mengaku kalah sebelum berjuang.  Di pusat pengajian tinggi seperti UiTM ini, Iyah bukan sahaja belajar subjek subjek yang diajar, Iyah juga belajar mengenal hati budi kawan kawan dan belajar erti kehidupan yang sebenar.

Buat pengetahuan Iyah, nama Siti Faseha Sakinah adalah nama pilihan allahyarhamah nenek Jamaliah, lama sebelum Iyah dilahirkan.  Maka, ketahuilah bahwa kelahiran Iyah adalah sesuatu yang Abah nanti nantikan. 

Abah dan Mama akan sentiasa memberikan sokongan yang perlu.  Jangan tinggal solat dan berdoalah selalu kepada Allah SWT memohon ampun, hidayah serta petunjuk dariNya.  Mudah mudahan, dengan usaha yang tiada kenal tewas, Iyah akan berjaya suatu hari nanti.  Abah dan Mama sekadar menumpang kejayaan Iyah.

Selamat belajar.


Majlis Pertemuan Semula (Reunion) SRJK Jalan Raja Muda 2

Dengan izin Allah SWT, pada tanggal 27 Disember 2014, saya bersama sama seramai 15 orang bekas murid murid Sekolah Rendah Jenis Kebangsaan Jalan Raja Muda (2) telah menghadiri sebuah majlis pertemuan semula (reunion) di Kelab Golf Bangi.

Majlis yg diadakan penuh meriah itu, pada awalnya tampak sukar untuk dianjurkan.  Maklum sajalah, dengan usia yang sudah menjangkau 50 tahun, masing masing sibuk dengan urusan keluarga dan kerjaya, penganjurannya pasti dianggap suatu kejayaan.

Gambar kenangan paling nostalgik

 Berjumpa dan berbual sebelum majlis dimulakan


Bersama isteri, Dalilah dan tiga orang anak anak perempuan saya

 

Aturcara majlis antara lain ialah ucapan dari saya sendiri sebagai Admin (Whatsapp Group), memotong kek sebagai lambang kemanisan suatu persahabatan, sesi pengenalan diri yg ringkas, dan cabutan bertuah.

Kepada semua sahabat lama yang telah berkesempatan datang ke majlis itu, ribuan terima kasih kerana kehadiran tuan tuan dan puan puan menambahkan seri hidup saya.  Dan kepada saudara Khafidz, Sulaiman, Argus dan Shaharuddin, special thanks kepada kalian.

Hingga bertemu lagi di pertemuan yang akan datang, insyaa Allah.

Wednesday, July 10, 2013

Ahlan Wasahlan Ya Ramadan

Hari ni, Rabu 10 Julai 2013 bersamaan 1 Ramadhan 1434 di Malaysia.  Syukur kepada Allah Subha Nahu Wata'ala kerana dengan izinNya, dapat sekali lagi kita bertemu dengan bulan mulia ini, bulan penuh rahmat.

Ramadhan tahun ini merupakan yang pertama pasca bekerja makan gaji di Public Bank dan pastinya keadaan sudah jauh berbeza.  Jadual kehidupan seharian tidak lagi seperti sebelumnya.  Kalau sebelum ini setiap pagi, selepas sahur dan solat subuh harus berkejar ke pejabat, sekarang tidak lagi.  Kalau sebelum ini, berbuka puasa di pejabat dan seterusnya balik ke rumah malam, sekarang tidak lagi.  Dan jika sebelum ini, banyak menerima panggilan-panggilan telefon ucapan dari rakan dan taulan serta 'business associates' yang mempelawa ke majlis-majlis iftar, sekarang tidaklah lagi.  Walau apapun perubahan yang saya lalui, pastinya 'hijrah' ini memiliki suatu hikmah.   Hikmah yang saya sendiri tahu akan kehadirannya.




Berbuka puasa bersama-sama kakitangan di pejabat pada Ramadhan yang lepas.


Pernah sesekali terkenang dan merindui pengalaman sewaktu bekerja.  Ternyata bukan semua pengalaman di bulan Ramadhan sewaktu bekerja dulu, pahit dan menyakitkan.  Namun, saya tak mahu mendidik diri untuk terus dibuai kenangan lalu dan lekas-lekas saya kembali ke alam realiti.  Ialah, tempat jatuh lagi dikenang, inikan pula kawan bermain.  Semalam adalah sejarah, hari ini perjuangan dan esok adalah harapan.

Kekuatan dan azam harus saya kumpulkan untuk menghadapi hari-hari mendatang demi anak-anak dan isteri tersayang.  Doa bersama-sama dengan usaha harus saya gemblengkan untuk mencapai cita-cita yang telah di cipta.

Selamat menjalani ibadah puasa, wasallam.

Tuesday, May 28, 2013

Negeri Di Bawah Bayu







Menghadiri Istiadat Konvokesyen UiTM



Pada tanggal 19 Mei 2013, saya dan isteri telah menghadiri majlis Istiadat Konvokesyen UiTM yang berlangsung di Dewan Agung UiTM di kampus induk Shah Alam di mana anak sulong saya Muhammad Zainul Arif telah menerima ijazah sarjana mudanya pada sessi pagi atau sidang ke-13.

Maka teringat kembali sewaktu saya sendiri menerima diploma saya pada bulan Oktober tahun 1985 di majlis konvokesyen waktu itu berlangsung di Dewan Sri Budiman juga di kampus induk Shah Alam.  Kedua arwah abah dan emak menyaksikan peristiwa bersejarah itu.

Perasaan saya bercampur antara bangga, suka dan sedih.  Kini setelah mengalami sendiri, sebagai bapa, kita sangat berbangga di atas kejayaan anak-anak kita.  Saya juga suka kerana kejayaan anak-anak adalah hasil titik peluh dan didikan kita juga.  Dan, sedih kerana saya tahulah sudah betapa arwah abah dan emak dulu bersusah payah membesarkan kita.

Semuga anak-anak yang lain, Muaz, Izzat, Faseha, Fathiah, Faiz dan Iman dapat menjejaki langkah-langkah kejayaan kekanda Zainul.  Kepada Zainul, abah dan emak ucapkan tahniah dan selamat berjaya dalam hidup di dunia dan di akhirat nanti, insha Allah.

Wednesday, May 1, 2013

50 tahun

Menurut kata seorang sahabat lama, mencapai usia 50 tahun merupakan satu keistimewaan, di zaman ini.   Saya sendiri kurang pasti, apa sebenarnya yang sahabat saya itu maksudkan.  Adakah kerana sekarang ramai rakyat Malaysia yang 'pergi' sebelum mencapai usia emas itu?

Walau apapun, 29hb April 2013 telah datang dan pergi.  Syukur kepada Allah SWT kerana dgn izinNya, saya masih sehat walafiat dalam mencecah usia 50 tahun.  Saya ingatkan kepada diri sendiri agar jangan lalai dan leka lagi dengan kehidupan dunia sebaliknya tambahkan lagi amal ibadat sebagai bekalan bila dipanggil nanti.

Doa dan harapan kawan-kawan amat saya hargai dan doa saya agar Allah SWT menjemput saya sebagai tetamuNya ke Tanah Suci Mekah Al-Mukarramah dan Madinah Al-Munawwarah, insha Allah.

Wednesday, April 17, 2013

Taiping

Pada 6 hb April 2013, aku telah sampai juga ke bandar Taiping.  Pada kebiasaannya, dalam perjalanan ke utara semenanjung melalui lebuhraya Utara-Selatan, aku sekadar melewati dan melihat papantanda Taiping.

Semakin hampir, hatiku sangat tidak sabar untuk sampai.  Kenapa, aku sendiri kurang pasti.  Dan setibanya aku di bandar Taiping, aku saksikan Taiping seperti bandar-bandar lain di Malaysia, tiada banyak bezanya.  Cuma apabila setelah berada sedikit lama barulah aku dapat saksikan kesan peninggalan sejarah dan keindahan panorama bandar Taiping.





From Taiping With Love, teringat kisah kartun dlm majalah Gila-Gila.  Kini Taman Tasik Taiping di hadapan mata.  Memang cantik, memang menawan.
Bukit Larut (Maxwell Hill) yang menghijau



Aku dan isteri Dalilah serta tiga dari tujuh anak kami tinggal di sebuah 'homestay' rumah teres satu tingkat di Taman Desa Jana.  Walaupun kami telah merancang untuk berada di Taiping selama sehari semalam, rasanya tidak sempurna jika aku tidak membawa isteri dan Fathiah, Faiz dan Iman ke Kuala Sepetang, Zoo Taiping, Taman Tasik dan Kuala Gula.  Maka atas dasar itulah, maka sahabat (ex-staff PBB) aku, Asrol telah membawa kami ke tempat-tempat yang aku sebutkan itu.

Kuala Gula, lebih kurang 80km dari bandar Taiping

Menikmati sepinggan mee udang yang sinonim dengan Kuala Sepetang
 
Dalilah dan anak-anak di Zoo Taiping



Sesungguhnya, perjalanan ke Taiping satu pengalaman indah yang sukar dilupakan dan insha Allah, jika ada umur mahu lagi aku ke Taiping.